Feb 16, 2012

Semangat Kenegerian atau Bangsa Bukan Jalan Nabi, Bukan ikut Nabi dan Bukan juga dari cara Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم

tulisan ini susunan saya sendiri, berhati sewaktu membaca. 
andai ditemui salah dan silap sila komen agar dapat saya perbetulkan 
 
************



بسم الله الرحمن الرحيم


القرآن الكريم

Surah Al-Hujurat
(The Rooms)
  سورة الحجرات
Ayat 13

بسم الله الرحمن الرحيم
يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ
Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).

O mankind, indeed We have created you from male and female and made you peoples and tribes that you may know one another. Indeed, the most noble of you in the sight of Allah is the most righteous of you.Indeed, Allah is Knowing and Acquainted.

Di mulakan dengan ayat di atas, ingin saya memulakan bicara tentang semangat kenegerian dan bangsa.

Setiap orang Islam punya cita-cita dan harapannya tinggi sebagai hamba Allah di dalam menghayati agama Islam. Tinggi impian dan besar harapan agar diri benar-benar dapat memahami dan menghayati Islam sebenar agar beroleh keredhaan Allah.

Sebagai umat Nabi Muhammad pula, di dalam menghayati ajaran Islam tentunya Nabi adalah contoh dan ikutan kita dalam melaksanakan tuntutan agama.

Sebagai tanda kasihkan Nabi Muhammad, seringkali di dalam hati berbisik sendiri, aku sayang Nabi, aku hendak ikut Nabi. Di dada pula  terpasang niat suci lagi mulia ingin menjadi mukmin sejati. Bila ditanya apa cita-cita, spontan jawabnya, harapan menjadi orang bertaqwa.

Jika benar bagai didamba, buangkan sahaja semangat kenegerian atau bangsa yang terpendam sejak dulu di jiwa dan minda. Apabila berhadapan sesama saudara Islam tidak perlu resah sibuk hendak bertanya atau asyik memasang telinga mendengar bahasa percakapan , baru dikira dia itu orang kita, oh saudara kita rupanya.

Tentu mudah buat memahami firman Tuhan ini, dialih bahasa seperti berikut :

Dimulakan dengan  بسم الله الرحمن الرحيم

Katakanlah (wahai Muhammad): "Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Say (O Muhammad SAW to mankind): "If you (really) love Allah then follow me (i.e. accept Islamic Monotheism, follow the Quran and the Sunnah), Allah will love you and forgive you of your sins. And Allah is Oft-Forgiving, Most Merciful."

Jika benar ikut Nabi maka tiada kita menyimpan semangat kenegerian dan bangsa di dalam hati. Mengusung ke serata pelusok dunia dengan slogan menghina saudara sesama Islam yang lain. Berkata dengan sombong dan bangga, ini orang kita atau itu bukan puak kita.





Jika benar ikut Nabi, tidaklah nanti IKBN, IKM,ITM (sekarang tambah U di hadapan) dan mana-mana institut pengajian tinggi atau Bsn dan mana-mana bank atau jabatan kerajaan dan syarikat swasta dipenuhi oleh majoriti orang dari negeri tertentu sahaja mengikut asal negeri tuan besar yang berkuasa di situ. Tidaklah perlu bergaduh hingga hilang semangat kesukanan sewaktu bermain bola dan sebagainya.

Tentunya sebagai orang Islam tanpa semangat kenegerian dan bangsa tidak kira samada dia itu orang Melayu, India, Cina atau apa bangsanya sekali pun dan dari negeri atau negara mana , barulah kita dapat berlaku adil dan menegakkan keadilan itu sendiri samada di dalam pemilihan pekerja di sesuatu jabatan atau kemasukan ke pusat pengajian tinggi dan sebagainya.

Bukankah adil itu dituntut Tuhan dan di suruh oleh Nabi kita, Muhammad صلى الله عليه وسلم. 

Firman Allah, alih bahasanya:

Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu semua sentiasa menjadi orang-orang yang menegakkan keadilan kerana Allah, lagi menerangkan kebenaran; dan jangan sekali-kali kebencian kamu terhadap sesuatu kaum itu mendorong kamu kepada tidak melakukan keadilan. Hendaklah kamu berlaku adil (kepada sesiapa jua) kerana sikap adil itu lebih hampir kepada taqwa. Dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dengan mendalam akan apa yang kamu lakukan.

O you who believe! Stand out firmly for Allah and be just witnesses and let not the enmity and hatred of others make you avoid justice. Be just: that is nearer to piety, and fear Allah. Verily, Allah is Well-Acquainted with what you do.

Ingin segera saya menyimpulkan, buangkan sahaja semangat kenegerian itu jika benar di dada berjiwa Islam dan kita pula mengikut jalan Nabi mulia. Tentu semua orang Islam tahu taksubnya bangsa yahudi. Semangat " one china " (bagi yang bukan Islam). Apakah kita orang Islam masih ingin seperti mereka jika benar kita menghadapkan wajah-wajah kita kepada agama yang telah pun disampaikan dengan sempurna oleh Nabi kesayangan kita.

Tanyalah diri sendiri jika kita memilih jalan taqwa atau bagaimana ? Fikir-fikirkanlah jika benar kita sayang Tuhan tentu cara dan jalan Nabi ikutan kita semua.

Jangan nanti segalanya hanya umpama angan-angan kosong seperti firman Tuhan, alih bahasanya mari kita baca bersama :

(Balasan yang baik yang dijanjikan oleh Allah itu) tidak akan didapati hanya dengan angan-angan kamu semata-mata, dan tidak pula dengan angan-angan ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani). Sesiapa yang melakukan kejahatan, ia akan dibalas dengan kejahatan itu, dan ia pula tidak akan mendapat - selain dari Allah - seorang pun yang akan melindunginya, dan tidak ada juga yang dapat menolongnya. -alih bahasa Surah

Paradise is not [obtained] by your wishful thinking nor by that of the People of the Scripture. Whoever does a wrong will be recompensed for it, and he will not find besides Allah a protector or a helper.

Tulisan ini hanya untuk meng" highlight " kan sahaja. Terserah pada memikirkannya, apa arah tujuan kita sebenarnya. Apa jalan yang kita pilih, jalan lurus mengikut Nabi atau jalan hati mengikut rasa atau mengikut budaya ajaran bangsa. Apakah kita tergulong di dalam gulongan orang-orang yang mengutamakan perasaan sendiri dari kehendak Tuhan. Bertanyalah pada diri sendiri dan tentunya jawapan itu ada di dalam hati kita sendiri.

Renung-renungkanlah firman Allah ini.

Alih bahasanya :

Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (ugama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai; dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara. Dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyah), lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayahNya.

And hold firmly to the rope of Allah all together and do not become divided. And remember the favor of Allah upon you - when you were enemies and He brought your hearts together and you became, by His favor, brothers. And you were on the edge of a pit of the Fire, and He saved you from it. Thus does Allah make clear to you His verses that you may be guided.


Namun begitu ada waktu dan ketika tertentu bangsa diutamakan dan ianya hendaklah difahami dengan betul mengikut apa yang telah dicontohkan oleh Rasullullah.

Molek kalau kita ikuti sedutan dari klip berikutnya dalam memahaminya

Maulana Asri Yusoff dan Dr Mohd Asri Zainul Abidin



Thanks for coming

Thanks for coming
Terima kasih sudi hadir

Tajuk - Title