Oct 22, 2012

DAP tipu Orang Islam terutamanya Melayu di dalam PAS dan PKR

 

Masuklah Islam Lim Guan Eng kalau betul nak ikut Umar Abdul Aziz

 

tapi di sebaliknya bukan Setakat Hudud tetapi menolak Negara berkonsepkan Islam

Yang sedih dan pilunya ada orang Islam boleh bersorak bila saudara se Islamnya di kutuk dan di hina. Kalau benar pun saudara se Islam kita berselingkuh, biarlah kita selesaikan sesama kita, kenapa harus di biarkan orang bukan Islam apatah lagi yang berpura-pura, menyelinap masuk dan mencampuri urusan kita berkaitan agama Islam dan persaudaraan se Islam kita

Apakah persaudaraan se Islam kita selama ini disempadani oleh urusan politik. Apakah ini perbuatan yang benar di sisi agama kita.

Kita semua sememangnya tahu MCA juga menolak negara yang berkonsepkan Islam. ( Jawapan kenapa Islam sepenuhnya tidak dapat di tegakkan di Malaysia). Kita juga tahu DAP dan MCA 2x5 bila berhadapan dengan usul Negara Islam dan Hudud



Cuma di posting ini yang ingin kita utarakan, jagalah maruah kita sebagai umat Islam tak kiralah dari pihak mana samada dia di pihak PR atau BN

Di suatu waktu dahulu bila ada konsert dari luar negara dan penyanyinya menjerit terima kasih atau selamat malam, terpegun sejenak orang melayu secara umumnya, Pheh !! pandai dia cakap Melayu.

Kebanggaan yang wajar cuma janganlah sampai terkeliru akan realitinya. Hanya sepatah dua perkataan Melayu belum tentu pandai dia berbahasa Melayu

Begitu juga dengan DAP dan pemimpinnya, baru bercakap cara pemerintahan Khalifah Umar Abdul Aziz, duduk bersila di mimbar Masjid, pandai memberi salam dan membaca sepotong dua ayat Quran, kita sudah membenarkan mereka bercerita seolah-olah mereka sudah masuk Islam dan memiliki hak yang sama sebagai umat Islam untuk bercerita tentang urusan kita.

Bukankah kita dilarang mempercayai orang kafir. Bukankah lebih baik jika diberitahu kepada mereka, kita kawan boleh tapi mahu percaya tatak muleh ooi.

Kalau mereka tanya mengapa, bacakan saja ayat ini ...

terjemahan Melayu nya:

" Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang-orang yang bukan dari kalangan kamu menjadi "orang dalam" (yang dipercayai). Mereka tidak akan berhenti-henti berusaha mendatangkan bencana kepada kamu. Mereka sukakan apa yang menyusahkan kamu. Telahpun nyata (tanda) kebencian mereka pada pertuturan mulutnya, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi. Sesungguhnya telah kami jelaskan kepada kamu keterangan-keterangan itu jika kamu (mahu) memahaminya.
-Al imran ayat 118

Awaslah! Kamu ini adalah orang-orang (yang melanggar larangan), kamu sahajalah yang suka (dan percayakan mereka, sedang mereka tidak suka kepada kamu. kamu juga beriman kepada segala Kitab Allah (sedang mereka tidak beriman kepada Al-Quran). Dan apabila mereka bertemu dengan kamu mereka berkata: "Kami beriman", tetapi apabila mereka berkumpul sesama sendiri, mereka menggigit hujung jari kerana geram marah (kepada kamu), katakanlah (wahai Muhammad): "Matilah kamu dengan kemarahan kamu itu". Sesungguhnya Allah sentiasa mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada.
- Al Imran ayat 119

Kalau kamu beroleh kebaikan (kemakmuran dan kemenangan, maka yang demikian) menyakitkan hati mereka; dan jika kamu ditimpa bencana, mereka bergembira dengannya. Dan kalau kamu sabar dan bertaqwa, (maka) tipu daya mereka tidak akan membahayakan kamu sedikitpun. Sesungguhnya Allah meliputi pengetahuanNya akan apa yang mereka lakukan.
- Al Imran ayat 120

Tiga ayat yang berturut-turut dari satu surah, mudah apa andai berminat untuk dihafal.

Apa nak ditakutkan, baca sahajalah, dari dibiarkan mereka sesuka hati bercerita tentang Agama Islam yang mereka tidak faham tentangnya malah telah menolak keseluruhannya dengan nyata. Meraka sesuka hati berdiri di pentas kita dan menghina saudara se Islam kita sedangkan di masa yang sama mereka berusaha menghapuskan hak kita sebagai umat Islam yang telah dianugerahkan Tuhan buat kita semua.

Ada akal fikir, ada ilmu ingat-ingatkan diri, jangan pula dalam keasyikan berpolitik, kita jadik pak kadok yang hilang kampung.

Orang luar negara hina Nabi kita marah, orang dalam hina Tuhan dan Nabi kita tutup mata, tak berdecit sepatah kata pun.

Betul agaknya pepatah Melayu yang Melayu sendiri bikin.. kuman seberang laut nampak, gajah besar gedabak depan mata tak perasan. Kenapa sampai boleh jadi seteruk ini sedangkan kitalah orangnya yang berkata kami memperjuangkan Islam. 

Emosi dan hasad Melayu yang beragama Islam telah meruntuhkan Kota Melaka sampaikan tidak bersultan hingga kini walau pun suatu masa dahulu begitu masyhur seantara dunia. Kini cuma sekadar tinggal menjadi kebanggaan dalam cerita.

Awaslah, jangan sampai kerosakan yang mungkin berlaku berpunca dari tindakan hari ini, kita pula seorang dari yang tersenarai di dalamnya sebagai penyebab akan kerosakan itu.

Akhir kata berkawan boleh, berjanji mereka jangan kita terpedaya apatah lagi sampai sanggup mengikat janji setia hingga mengatasi janji kita pada Tuhan

Bagaimana (boleh dikekalkan perjanjian kaum kafir musyrik itu) padahal kalau mereka dapat mengalahkan kamu, mereka tidak akan menghormati perhubungan kerabat terhadap kamu, dan tidak akan menghormati perjanjian setianya. Mereka menjadikan kamu bersenang hati hanya dengan mulut mereka, sedang hati mereka menolaknya; dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik.
At Taubah ayat 08

Antara tajuk yang berkaitan

Utamakan Kesatuan Umat Islam Lebih Dari Semangat Politik
Keberangkalian Hudud menjadi nyata di negara tercinta
Pas dan Syiah - Antara Pujian dan Pengaruh 
Jawapan kenapa Islam sepenuhnya tidak dapat di tegakkan di Malaysia

Thanks for coming

Thanks for coming
Terima kasih sudi hadir

Tajuk - Title