Jul 6, 2013

Zuhud - Jangan mudah terpesona dengan keterampilan lahiriah

Ekspressi Islam Browser

Zuhud - Jangan mudah terpesona dengan keterampilan lahiriah

Jangan mudah terpesona dgn keterampilan lahiriah yang menonjolkan kezuhudan, kerana jika tidak kerana keimanan di ambil kira, mother teresa tentulah seorang yang berketerampilan " zuhud " malah telah pun berbakti dengan menghabiskan usianya membantu mereka yang hidupnya dalam serba kepayahan.

Antara kata-katanya yang menarik, Not all of us can do great things but we can do small things with great love.

Itu kehidupan yang telah dilaluinya. Hanya Tuhan yang membalas usaha murninya membantu orang yang hidupnya di dalam serba kepayahan. Persoalan keimanan juga tentulah Allah jua yang lebih mengetahui rahsianya. Kita cuma memandang kepada kebaikan yang telah beliau lakukan sepanjang kehidupannya.

Sewajarnya dan semestinya, kita umat Islam yang hidup terpimpin dengan ajaran agama disetiap sudut kehidupan dapat melakukan yang lebih baik dan lebih sempurna seperti yang telah dilakukan oleh Nabi, para sahabat dan yang terkemudian dari itu.

Ini bukan nasihat, ini cuma ekspressi dari hati apabila melihat mereka yang mengaku sebagai pejuang Islam tetapi hakikat yang tampak di mata mereka sering mengungkapkan kata-kata dan seruan yang membawa kepada perpecahan umat Islam terutamanya apabla mereka berada di pentas politik.

Apakah yang Aku lakukan untuk Agama Allah

Hadith :

Dari Amir bin Saad dari bapanya (Saad bin Abi Waqas) r.a katanya:”Sesungguhnya nabi s.a.w telah memerintahkan supaya membunuh cicak dan baginda menamakannya ‘si penjahat kecil’- (Muslim)

Huraian

Berlaku sebuah kisah di zaman Nabi Ibrahim a.s semasa Nabi Ibrahim dibakar oleh kaumnya, seekor burung kecil terbang berulang alik mengisi air dalam paruhnya lalu menyiram ke atas api yang membakar.

Itulah yang dilakukannya berulangkali. Tingkah lakunya diperhatikan oleh makhluk Allah yang lain lalu bertanya kepada burung kecil itu, “Untuk apa kau berpenat lelah mengambil air berulang alik, sedangkan api yang membakar Nabi Ibrahim tidak akan terpadam dengan air yang kau siramkan itu.'

Lalu dijawab oleh burung tersebut, “Memang ia tidak akan dapat memadamkan api itu, tetapi aku lebih takut kepada Allah kerana Allah akan menyoal aku nanti, apakah yang aku lakukan untuk agama Allah, dan Allah tidak akan bertanya sama ada aku berjaya memadamkan api itu atau pun tidak.”

Berlainan pula dengan cicak yang bertindak jahat dengan menghembus-hembus kepada api yang membakar Nabi Ibrahim dengan harapan api akan menjadi lebih marak untuk terus membakar Nabi Ibrahim (walaupun sebenarnya hembusannya itu tidak membawa kesan ke atas api berkenaan.)

Sumber: JAKIM




Thanks for coming

Thanks for coming
Terima kasih sudi hadir

Tajuk - Title